|

yX Media - Monetize your website traffic with us

Selamat Datang di MediaPendamping.Com ➤ Tajam - Terpercaya - Berimbang ➤ Semua Wartawan MediaPendamping.Com Dilengkapi Dengan ID Card Wartawan dan Nama Wartawan Tersebut Ada di Box Redaksi.

Loading...

Terbukti Korupsi, Mantan Kades Pasar V Natal, Idris dihukum 4 Tahun dan 3 Bulan

 

Terbukti Korupsi, Mantan Kades Pasar V Natal, Idris dihukum 4 Tahun dan 3 Bulan
Foto: Terbukti Korupsi, Mantan Kades Pasar V Natal, Idris dihukum 4 Tahun dan 3 Bulan 
MEDIAPENDAMPING. COM | Medan - Majelis Hakim Tipikor menghukum mantan kepala Desa Pasar V Natal Kabupaten Mandailing Natal, Idris selama empat tahun dan tiga bulan penjara dalam persidangan yang berlangsung diruang Cakra 8 Pengadilan Negeri Medan, Senin (04/04/22).


Putusan yang dibacakan Ketua Majelis Hakim, Immanuel Tarigan juga memberikan hukuman tambahan kepada terdakwa membayar denda Rp200 juta subsidair 3 bulan dan membayar uang pengganti Rp420 juta atau digantikan hukuman kurungan badan selama dua tahun.


Dalam amar putusannya, perbuatan terdakwa dinilai melanggar Pasal 2 ayat (1) junto Pasal 18 UU RI No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU RI No 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UU RI No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.


Atas putusan tersebut, penuntut umum Kejari Madina, Daniel Setiawan Barus menuntut terdakwa Idris dengan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan, denda Rp250 juta subsider kurungan selama 3 bulan. Masih dalam tuntutan jaksa memberikan pidana tambahan yakni membayar uang pengganti sebesar Rp562.603.519,64. Dengan ketentuan jika terdakwa tidak membayar uang pengganti selama 2 tahun dan 3 bulan.

Baca juga:

>>   Kepsek Telan Dana Bos, Tiga Guru Beberkan Terdakwa Tidak Terbuka Soal Anggaran

>>   Sidang korupsi Pinjaman PD Paus ke BTN, Saksi Akui Terima Uang Tapi Diserahkan Kembali Kepada Terdakwa


Sebagaimana dalam dakwaan JPU menuturkan, bahwa terdakwa Idris Kepala Desa Pasar V Natal Kecamatan Natal Kabupaten Mandailing Natal, tidak melaksanakan kewajibannya sebagai kepala desa untuk memberikan laporan keterangan penyelenggaraan pemerintahan secara tertulis kepada Badan Permusyawaratan Desa setiap akhir tahun anggaran pada tahun 2017, 2018 dan 2019.


Bahwa pada tahun 2018 dan 2019, terdakwa selaku Kepala Desa Pasar V Natal Kecamatan Natal Kabupaten Mandailing Natal, dalam membuat Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Desa dalam bentuk LPJ/SPJ, tidak mengikutsertakan atau melibatkan dan mengambil alih tugas saksi Latifah Hanum selaku bendahara desa. Sehingga, terhadap seluruh isi dokumen SPJ/LPJ penggunaan dana desa TA 2018 dan TA 2019 Desa Pasar V Kecamatan Natal telah dimanipulasi datanya.


Dikatakan JPU, terdakwa melaporkan sejumlah kegiatan fiktif senilai puluhan juta, seperti Pengadaan HT sebesar Rp15 juta, penyertaan modal BUMDes sebesar Rp60 juta dan beberapa kegiatan fiktif lainnya. Selain itu, kata JPU, terdakwa juga tidak menyetorkan pajak tahun 2018 sebesar Rp31.942.033, tahun 2019 sebesar Rp39.877.186 ke kas negara.


Bahwa, akibat dari perbuatan terdakwa yang menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya selaku kepala desa menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) tahun anggaran 2017, 2018 dan 2019 sehingga telah memperkaya diri terdakwa sendiri dan mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp562.603.519,64. (Cut Nurmala)


 
Komentar

Berita Terkini