-->
    |



Selamat Datang di MediaPendamping.Com ➤ Tajam - Terpercaya - Berimbang ➤ Semua Wartawan MediaPendamping.Com Dilengkapi Dengan ID Card Wartawan dan Nama Wartawan Tersebut Ada di Box Redaksi.
Loading...
DomaiNesia

Apa kabar Tim China Sekarang? Setelah Berinvestasi Besar Selama Bertahun-tahun

 

Apa kabar Tim China Sekarang? Setelah Berinvestasi Besar Selama Bertahun-tahun
Ket Foto : Liga Super China Telah Menjadi fokus Dunia Sepakbola
MEDIAPENDAMPING.COM | Jakarta - Ini adalah 10 tahun, investasi besar-besaran Cina di pasar sepak bola, setelah krisis keuangan dan Guangzhou Hengda Group, acara klub, situasi ekonomi olahraga yang menarik perhatian, diragukan apakah tim sepak bola Cina harus maju dari hari Sejak awal, Liga Super China telah menjadi fokus dunia sepakbola, dan gelar juara juga dimenangkan oleh Guangzhou Evergrande untuk pertama kalinya. 


Dalam 8 tahun terakhir, Klub Guangzhou telah didanai oleh Evergrande Group, dan telah memenangkan 7 gelar Liga Super China dan dua gelar Kejuaraan Asia. Evergrande Group juga menggunakan uangnya untuk merekrut talenta, pertama dengan pemain internasional Brasil seperti Robinho dan Paulinho, serta pelatih top seperti pelatih juara Lippi dan Scolari. 


Baca Juga : 





Pada musim dingin 2016/17, Liga Super China menghabiskan total 388 juta euro untuk memperkenalkan pemain baru hanya dalam dua bulan, menempati peringkat pertama di antara semua liga di dunia . Maraknya sepak bola China , selain juga menjadi ancaman bagi tim dunia, bahkan banyak penanggung jawab liga-liga besar Eropa juga khawatir dengan munculnya pesaing baru.


Grup ini berinvestasi di klub-klub Tiongkok dengan tujuan meningkatkan level tim sepak bola nasional dan menarik sejumlah besar bintang asing untuk masuk ke klub. Itu memang meningkatkan level Liga Super Tiongkok, tetapi kami tidak tahu apakah sepak bola lain tim di negara ini akan mendapatkan keuntungan dari itu. 


Pada saat yang sama, pengeluaran besar ini telah menarik perhatian pemerintah daerah. Sejumlah besar uang telah mengalir ke bintang asing. Otoritas terkait mulai mengumpulkan pajak transfer, menerapkan batas gaji, dan membatasi pengeluaran. Mulai awal 2021, otoritas terkait juga melarang klub menyebutkan sponsor mereka .


Selain itu, kritikus terkenal China Made Xing bola di Deutsche Welle menunjukkan bahwa masih ada kesenjangan besar antara China dan Jepang, Australia, Iran, Arab Saudi, Korea Selatan dan tim top Asia lainnya, sulit untuk lolos ke Piala Dunia 2022 . 


Sejak 2002, China tidak berpartisipasi di Piala Dunia. Menghadapi Piala Dunia Qatar tahun depan, prospeknya juga cukup suram . Di tahun-tahun sebelumnya, para penggemar mulai menyaksikan buruknya performa tim China. Kini Evergrande Group terlilit utang yang besar. Dengan hengkangnya Cannavaro, keberadaan klub Guangzhou semakin menjadi misteri. Saya percaya ada pertanyaan di hati para penggemar: Apakah ada harapan untuk tim Tiongkok? (Ahmad)
 
Komentar

Berita Terkini